Feeds:
Tulisan
Komentar

Akhirnya

Weleh…setelah berfikir keras akhirnya nemu juga si password!

welcomeback to wordpress..

Uang perpisahan

Perpisahan sekolah memang suatu kebiasaan, dimanapun di belahan bumi ini. Yang pernah mengalami lulus sekolah pasti ikut yang namanya acara perpisahan sekolah, yang menjadi masalah adalah biaya yang dikeluarkan untuk acara itu sendiri. Saya sebetulnya tidak keberatan selama biaya atau harga yang dikeluarkan dalam batas kewajaran nilai, tapi kalau sudah gengsi dan atribut bermain..entahlah saya sudah malas bicara.

Sekolah sebagai pelaksana kegiatan ini seharusnya ikut mengerti dan bijaksana, karena setelah kegiatan ini selesai masih ada lagi yang kami (orangtua) harus lakukan yaitu melakukan pendaftaran pendidikan anak tingkat lanjut dan ini juga perlu biaya. Tapi apa mau dikata kadang  para orangtua murid juga ambil bagian dari gengsi itu sendiri dan di Amini pihak sekolah.  *salah pilih sekolah kayaknya ya..*

Percakapan singkat di suatu siang mendidih ( bener deh Kelapa Gading panas banget!) di koridor kelas suatu sekolah Islam elit satu-satunya di Kelapa Gading.

Mimi       : kok uang perpisahan sekolahnya mahal banget sih, gag bisa di ringkes lagi?

Tante snob (sayangnya dia Korlas..) : yaah..itu juga sudah dimurahin tadinya lebih besar dari itu loh, saking aja banyak donatur gitu, jadi ketolong deh.

Mimi : ??????????  (weeks..7 digit, koma titik titik.. murah? ” plak…” )

Mimi : emang gag bisa ya perpisahannya di sekolah aja gak perlu sewa gedung biar gak mahal

Tante Snob : ?? kok disekolah?  (balik heran rupanya dgn ide sayah..)

Mimi : iya kan anak-anak itu baris pertama kali waktu masuk SD di sekolah kenapa tidak baris terakhir kali buat terima Ijasah SD di sekolah juga? emang Aula gedung sekolahnya di balai Sudirman ya… *nyengir kuda*

Tante snob : tarik nafaas panjang…” disekolahkan gak ada gengsinya..”

ini dia rupanya tanda kutip yang saya tunggu

Mimi : oh gituh ya..kasihan sekolah ini mahal-mahal gag punya gengsi aula sekolahnya..

Tante snob yang cantik : SIGN OUT…!!!!

Belajar nge-blog (lagi)

Dahulu  sekali, saya pernah menulis blog di blogspot, mungkin karena sudah terlalu lama, blog itu sudah hilang meski username masih ada. menulis nya lagi pun saya sudah enggan.

Sahabat saya Kenny selalu sering mengingatkan saya tentang ini :

kalau menulis adalah bahasa hati

Jadi saya kembali menulis di blog lagi,  cuma pindah hati saja ke WordPress tidak di Blogspot lagi.

Saat saya menulis ini saya sedang berkutat di WordPress untuk belajar  menguasai tampilan dan sisipannya meski bingung setengah mati,  but thank you to Fatih Syuhud untuk semua tutorialnya, semoga pahala selalu dilimpahkan setiap kali ilmu nya bermanfaat untuk orang lain..

Nulis lagi

Test dulu..

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.